Nasi-nasi campur khas nusantara

Kalo ditanya nasi campur apa yang paling kami sukai jawabannya banyak! Nasi campur di negeri kita kan beragam dari yang paling terkenal seperti nasi uduk, nasi padang dan nasi liwet sampai nasi langgi, nasi begana, nasi jamblang, nasi gudeg, dll. Jika pulang ke Indonesia biasanya kami sempatkan makan di resto sate khas senayan yang punya pilihan beberapa jenis nasi campur dan rasanya cocok di lidah, menu pilihan kami nasi uduk.  Untuk nasi padang di Jakarta yang sering dibeli dari restoran Sederhana karena ada cabangnya di sekitar apartement saya di kawasan Rasuna Said dan rasanya lumayan. Nasi bebek kegemaran kami dari Resto Haji Slamet, walaupun sambelnya pedes gila, bebek gorengnya enak banget dan sayuran lalapnya ada rebusan daun pepaya walaupun sedikit banget (tidak semua outlet menyediakan). Nasi campur yang sering saya masak di rumah kami nasi liwet (sunda), nasi uduk, nasi ayam penyet, nasi kuning dan yang paling jarang nasi campur bali. Nasi padang belum pernah saya masak walaupun nasi campur  dari tanah leluhur sendiri hahaha. Nasi liwet dan nasi ayam penyet favorit kami karena selain rasa pedasnya, masaknya lebih gampang untuk orang yang malesan di dapur kayak saya.

Urusan rasa pedas saya tidak perlu khawatir karena suami walaupun dari Italia sudah terlatih makan sambel rawit. Sekarang kalau saya masak kurang pedes dia malah protes, kok gak pedas sih! Tapi kalau makan di resto Manado seperti Ikan Tude masih belum kuat, gila pedasnya sampai lidah mati rasa dan kuping budek katanya. Duh, saya juga gak sanggup makan sambel manado yang emang maksimum gitu level pedasnya. Karena sudah terlatih makan sambel, suami saya tidak punya masalah saat kami mudik ke Indonesia dan bisa menikmati kuliner nusantara. Dia gak pilih-pilih makanan dan siap makan apa saja, termasuk jengkol dan pete kecuali daging merah dan jeroan. Kalau saya ajak makan street food malah senang karena makanan di resto fine dining itu gak nendang rasanya katanya. Tapi jauh-jauh hari sebelum kami mudik udah vaksin lengkap sih dia seperti thypoid dan hepatitis untuk jaga-jaga hahaha.  Saya belajar makan sambel rawit itu setelah meninggalkan Sumatera dan menetap di Jakarta. Kebanyakan orang berpendapat bahwa makanan Sumatera itu pedas, padahala menurut saya di Jawa dan Sulawesi lebih parah pedasnya karena pakai rawit. Ibu saya jarang masak pakai rawit, lebih sering pakai cabe merah keriting yang menurut saya gak berasa pedasnya.

Nasi liwet saya isinya sederhana banget : ikan asin/teri, tempe/tahu, terong, pete dan sambel rawit. Kunci rasa nasi liwet ya di ikan asin/teri karena minyak bekas menggorengnya dipakai menumis bumbu : bawang merah, bawang putih, pete, daun salam dan sereh dan dimasak denga nasi, bisa kalap deh makan! Nasi ayam penyet lebih gampang lagi karena pake nasi putih biasa. Cuma ditambah  ayam goreng, sambel bawang atau sambal korek dan lalapan. Nasi uduk lauk pelengkapnya saya tambahkan teri kacang dan lalapan selain ayam goreng. Nasi kuning saya lebih suka gaya sulawesi, pakai ikan cakalang suwir. Tapi karena disini gak ada yang jual cakalang saya pakai ikan makarel asap basah yang disuwir dan tumis sampe kering. Kalo lagi males masak ikan suwir saya ganti telor balado aja hahaha.  Nah yang terakhir nasi campur bali, lauknya  urap sayur, ayam sisit bali dan sate lilit. Nasi campur ini ribet banget membuatnya dan butuh waktu berjam-jam di dapur. Tapi kalau lagi pengen ya harus masak sendiri karena gak ada yang jual disini, disitu saya merasa kangen Jakarta dan go food! Kalau kalian paling suka nasi campur yang mana?



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *